Latest Event Updates

Guyang jeung Buku

Posted on Updated on

IMG20170305135729.jpgPoé ahad, sakola peré. Biasana, lamun keur nyalsé uing jeung wadia balad di Komunitas Ngéjah sok ngayakeun acara nu dingaranan wisata literasi. Nyaéta hiji acara ulin jeung barudak laleutik, ka kebon téh nu jarakna kira-kira aya dua atawa tilu km ti saung. Sanggeus nepi ka kebon téh, gerwé sok diajar maca sajak atawa ngadongéng. Barudak utamanamah alo-alo uing, sok nagih lamun éta acara geus lila teu dilaksanakeun. Poé ahad ayeunamah éta acara ngahaja diperékeun. Ongkoh barudak anu datang ka saungna ogé poé ieumah teu pati loba. Nu keur arulin di saung teruswé digeroan, diajak GUYANG BUKU. Buku-buku anyar nu aya di kamar dikaluarkeun. Sawaréh barudak diarahkeun sena nyoéhan plastik bungkus buku. Sawaréh deui diarahkeun ngaguntingan labél nu ék ditémpélkeun kana buku. Ari nu ngodeuannamah kabeneran aya budak SMK nu keur prakerin. Ampir unggal ngalabélan buku-buku anyar, uing sok ngahaja ngajak barudak laleutik utamana alo-alo uing. Sakapeungmah lamun keur GUYANG JEUNG BUKU, alo-alo uing sok kerung nyidik-nyidik bandrol buku. Malah maranéhna sok katingali siga nu reuwas, ningali harga buku aya nu nepika ngaratus rebu. Lamun kabeneran nanyakeun, ku uing sok dijelaskeun kunaon buku hargana mahal tapi angger kudu dibeuli, sabab dina jero buku aya elmu pangaweruh anu kacida mangpaatna lamun dibaca tur dilenyepan. Sajaba ti éta pan heueuh méméh jadi tulisan éta pangarang ngabutuhkeun waktu anu bisa mangtaun-taun keur nuliskeun sari pati pangalamana atawa hasil panalungtikanana. Ngaluarkeun tanaga, meres pikiran katut biaya keur nuliskeun pangalaman atawa hasil panalungtikanana. Sedengkeun nu maca, ngan saukur ngaluarkeun puluhan rebu atawa ratus rebu, terus ngadekul sajam dua jam, beh dituna saminggu dua minggu keur neueleuman elmu nu aya dina jero buku. Malah lamun macana di TBM atawa perpusmah, pan teu kudu ngaluarkeun duit ieuh. Teu kudu meuli. Tinggal datang, milih buku terus ngadekul ngadon maca buku.

Pan heueuh, lamun urang rék percaya kana téori tabu larasa anu loba dipangaruhan ku pamikiran John Locke, salahsaurang tokoh utama pendekatan émpirisme ti Inggris, yén gubragna manusa ka alam dunyatéh lir ibarat ketas bodas. Polos tur beresih. Bakal siga kumaha  éta budak, boh sikepna atawa pamikiranana, kumaha lingkungan anu aya di sabudeureunana. Atuh ceuk ajengan ogé, mun uing teu salah déngé, lamun gaul jeung tukang minyak seungit bakal kabawa seungit, lamun gaul jeung panay bakal kacéprétan kemang seuneu. Suganwé atuh ari budak gaul jeung bukumah bakal jiga buku. Eh maksudtéh lain siga buku kétang, tapi jadi daek maca. Ari diajak guyang jeung bukumah, terus dijelaskeun kumaha mangpaatna buku, pirakuwe barudak teu beuki mikanyaah kana buku. NTA

Menjadikan buku sebagai oleh-oleh

Posted on Updated on

img20170227014307-1Sudah lazim, jika seseorang bepergian ke tempat yang jauh, ke luar kota atau pun ke luar negeri, pesan pertama dari orang-orang terdekat, baik teman atau pun keluarga, diluar mengatakan hati-hati di jalan serta mendoakan selamat sampai tujuan, adalah: jangan lupa oleh-olehnya ya. Oleh-oleh menurut KBBI adalah sesuatu yang dibawa dari bepergian atau dalam arti lain yaitu buah tangan. Membawa oleh-oleh, sudah seperti menjadi keharusan bagi masyarakat Indonesia yang bepergian ke tempat yang jauh. Berbicara oleh-oleh, pada umumnya orang akan teringat makanan, pakaian atau pernak-pernik khas dari kota yang dikunjungi. Semisal jika berkunjung ke Garut, oleh-olehnya berupa dodol. Jika berkunjung ke Bandung, oleh-olehnya Peuyeum. Jika berkunjung ke Makasar, oleh-olehnya kain tenun atau sarung khas bugis. Jika berkunjung ke Bali, oleh-olehnya kaos joger. Prinsipnya, membeli oleh-oleh adalah barangnya harus unik atau istimewa serta diusahakan menggambarkan sesuatu yang cuma ada di tempat tersebut.

Namun untuk orang-orang tertentu yang memiliki kebiasaan membaca atau kesadaran akan pentingnya membaca relatif kuat, oleh-oleh tak sekedar atau harus melulu berupa makanan, pakaian dan juga pernak-pernik, melainkan juga akan menyelipkan malahan utuh berupa buku. Seperti yang dilakukan oleh Eka Kurniawan, sang pengarang novel Cantik Itu Luka, Lelaki Harimau, Seperti Dendam Rindu Harus Dibayar Tuntas, dan O. Melalui blognya, saya ketahui bahwa setiap pergi ke manapun, Eka selalu menyempatkan diri pergi ke toko buku. Tentu saja bukan hanya sekedar masuk, namun membeli dan menjadikan buku tersebut sebagai oleh-oleh untuk dibawa pulang. Hal yang sama dilakukan jua oleh seorang penyair kenamaan asal Tasikmalaya, Acep Zamzam Noor. Hal itu saya ketahui, saat saya menyaksikan beliau membeli beberapa buku selepas kegiatan Kongres Bahasa Sunda X di Kuningan, tahun 2016, sebagai buah tangan untuk di bawa pulang ke rumahnya.

Menjadikan buku sebagai oleh-oleh seharusnya bukan hanya dilakukan oleh seorang pengarang terkenal, akan tetapi harus menjadi kebiasaan semua orang yang memiliki kesadaran akan pentingnya membaca, termasuk pegiat literasi atau pengelola TBM (Taman Bacaan Masyarakat). Jangan sampai pegiat literasi/TBM distempel hanya sekedar pengumpul bantuan buku atau dalam arti lain pengumpul buku-buku gratis. Oleh sebab itu, jiwa mengapresiasi para penulis dengan membeli bukunya, memiliki keinginan untuk selalu menjadi orang pertama membaca buku baru, memiliki harapan produksi buku tanah air meningkat, harus tumbuh dalam setiap jiwa para pegiat literasi/TBM. Menjadikan buku sebagai oleh-oleh, adalah salahsatu bentuk kampanye akan pentingnya membaca. Dengan membawa oleh-oleh berupa buku, orang-orang terdekat, baik teman ataupun keluarga, akan semakin paham bahwa buku merupakan sesuatu yang istimewa. Secara tidak langsung dengan membawa menjadikan buku sebagai oleh-oleh, kita sedang melakukan kampanye pentingnya membaca.

Berpijak pada kesadaran di atas, setiap kali bepergian, saya berusaha menyelipkan buku sebagai oleh-oleh untuk teman-teman relawan serta anggota Komunitas Ngejah, walaupun bukan untuk mereka miliki, namun untuk mereka baca hingga apa yang ada di dalamnya menjadi pengetahuan bersama, dan mudah-mudahan tak berakhir sebatas sebagai pengetahuan saja. Hal demikian, saya lakukan jua ketika mengikuti pertemuan persiapan kampung literasi bagi para pengelola TBM/Komunitas Literasi se-Indonesia yang digelar di Yogyakarta (22-24 Feb 2017). Setelah kegiatan selesai saya berkunjung ke di Radio Buku. Di sana, selain ada buku-buku koleksi bacaan Radio Buku yang dibaca atau dipinjam oleh para pengunjung, ada juga sederet buku baru yang dijual. Dari sederet buku menarik yang ada di sana, saya kemudian membeli dua buku yang berjudul Aku dan Buku #2 (Perempuan-perempuan yang mencintai buku) serta Aku dan Buku #3 (Yang menulis yang mencintai buku).***NTA

“DIBAWAH RINTIK HUJAN”

Posted on Updated on

Sebuah cerita yang terhembus ke telingaku ketikaku sedang menengadahkan wajahku ke langit sambil menutup kedua mataku, lalu turunlah rintikan air yang perlahan turun membasahi seluruh wajah. Tanpa tersadar tangan kananku tergerak ke atas sambil melebarkan telapak tangan dan meresapi turunnya butiran air lalu akupun mengusap wajahku yang basah karena hujan, nikmat sekali rasanya dingin, segar, adem seperti berada di kutub selatan Jleeeeeb.. sesaat aku kembali terperanjat dari mimpi yang tak bertuan.. aku sadar ternyata aku tertidur di asrama setelah ku tengok ke luar jendela ternyata memang sudah ada rintikan air yang mulai turun memandikan rumput yang gersang. Baca entri selengkapnya »

Gerakan Kampung Membaca Edisi 57

Posted on

Ini merupakan kali ke-2 aku mengikuti GKM (Gerakan Kampung Membaca) edisi 57 bersama teman setiaku Rina. Setelah mengikuti GKM sebelumnya aku merasa ada perasaan bahagia ketika melihat anak-anak semangat membaca, itu yang membuatku juga semakin semangat.  Pada hari Jum’at, 18 November 2016 kegiatan GKM dilaksanakan di Kp. Citeureup Ds. Sukawangi Kec. Singajaya Kab. Garut. Kp. Citeureup ini merupakan salah satu kampong perbatasan antara Tasikmalaya dan Garut. Karena hari Jum’at aku pulang sekolah pukul 10.30 WIB sedangkan GKM dimulai pukul 13.00 WIB. Aku dan temanku Rina alias Nose memutuskan untuk tetap di sekolah, biasa wi-fian dulu hehe. Sekitar pukul 12.10 WIB kita berangkat tapi kita singgah dulu di warung bakso karena sudah lapar. Oh iya, yang jadi relawan GKM kali ini nggak cuma aku dan Rina, ada relawan baru satu sekolah dengan kita mereka baru pertama ikut kegitan GKM ini diantaranya ada Retty, Rahifa, Tania, dan Iska. Semuanya anak IPA, kayak promosi hehe. Pukul 13.45 WIB kita semua berangkat ke TKP. Untuk mencapai ke TKP ternyata medannya sungguh mengundang adrenaline  karena jalan yang berliku dan turunan yang cukup tajam. Kata Kang Budi olahraga yang dapat membakar kalori dengan cepat dan efektif yaitu adventure yang mengundang adrenaline. Baca entri selengkapnya »

Pengalamanku Terbang Ke Palu

Posted on

sifaHai kawan… Namaku Syifa Siti Rahmawati. Teman-teman sepermainan, memanggilku Syifa. Aku sekarang duduk di bangku kelas VI, MI Riyadlul Huda. Selain sekolah dan mengaji, kegiatan sehari-hariku disibukkan dengan membantu orang tua serta bermain dengan teman. Tempat aku bermain tidak jauh dari rumah. Mau tahu tempatku bermain? Tempatku bermain dipenuhi dengan buku. Tempatku bermain tak lain adalah Saung Komunitas Ngejah. Di Saung Komunitas Ngejah, hampir saban hari aku membaca buku baru. Oiya, selain saung Komunitas Ngejah berdempetan dengan rumahku, pemilikinya adalah Kakek dan Nenekku, sementara pengelolanya adalah paman-pamanku bersama teman-temanya. Semua pamanku juga sering baca buku. Kata Mang Opik: Membaca buku itu, selain menambah pengetahuan, bisa juga menumbuhkan mimpi.

Tentang keberangkatanku ke Palu, begini ceritanya. Suatu hari, awal bulan Oktober Mang Opik memberitahukan bahwa akan ada satu orang anggota dan satu orang relawan Komunitas Ngejah yang ditugaskan mewakili Jawa Barat untuk mengikuti lomba pada Festival Literasi Nasional di Palu. Kriteria anggota, selain harus rajin baca buku, umurnya harus berkisar antara 12-15 tahun. Aku ingat, umurku sudah lebih dari 12 tahun. “Ah, semoga aku yang dipilih” begitu doa dalam hatiku. Setelah Mang Opik rapat dengan teman-temannya (para relawan di Saung Komunitas Ngejah), beliau memanggilku dan menyatakan bahwa aku yang diutus mewakili ke Palu. Sementara relawan diwakili oleh Mang Budi. Alahmdulillah, aku senang. Aku bahagia sekali. Aku sangat bahagia diberi kesempatan untuk mewakili Jawa Barat mengikuti perlombaan di acara Festival Literasi. Aku ditunjuk untuk menjadi peserta lomba membaca teks naratif. Lima belas hari sebelum berangkat, aku belajar untuk lomba ke Palu. Aku membaca buku-buku di Komunitas Ngejah mulai dari buku dongeng, buku bergambar, sampai buku legenda. Aku dibimbing oleh Mang Opik, Mang Budi serta oleh Relawan Komunitas Ngejah yang lainnya.

Setiap hari aku selalu memanfaatkan waktu untuk latihan, membaca berulang-ulang banyak legenda, merangkum cerita rakyat dan menceritakan kembali ke teman-teman di Komunitas Ngejah. Tak terasa seminggu sebelum berangkat, aku diberitahu ternyata aku tidak jadi mengikuti lomba meringkas buku, tetapi lomba membaca cerita. Aku disuruh memilih cerita yang aku suka, aku pun memilih cerita rakyat tentang Bengkarung Terperdaya. Cerita rakyat itu berasal dari Minangkabau.

Hari yang dinanti telah tiba, akhirnya aku bersiap-siap untuk berangkat ke Palu. Aku membawa beberapa baju, kerudung, satu buku cerita Paman Gober, dan perbekalan secukupnya. Aku meminta izin kepada orang tuaku, meminta doa pada keluarga, dan meminta dukungan pada teman-temanku.

Pukul 12.30 WIB, aku berangkat bersama Mang Budi. Kami berdua mengendarai motor ke Bandung. Perjalanan dari Sukawangi ke Bandung menghabiskan waktu lima jam setengah. Sampailah kami di Rumah Baca Taman Sekar binaan Kang Bojes. Kami langsung sholat magrib dan kami beristirahat. Kata Mang Budi, perwakilan Jawa Barat itu ada empat orang, dua orang dari Komunitas Ngejah yaitu aku dan Mang Budi, dua orang lagi dari Rumah Baca Taman Sekar, yang kemudian ku ketahui diwakili oleh Kang Bojes dan Andit.

Keesokan harinya kami (aku, Mang Budi & Kang Bojes) langsung menuju Bandara Husain Sastranegara. Kami berkumpul di Bandara, betemu dengan Andit, Mamahnya, dan Umi Kulsum dari Balai Bahasa Jawa Barat. Aku degdegan. Ini pengalaman pertamaku naik pesawat terbang lho. Setelah memeriksa tiket pesawat, satu persatu penumpang naik pesawat, termasuk aku. Duh degup jantungku semakin kencang, saat aku sudah duduk di atas kursi. Aku menarik napas dalam-dalam. Membuang rasa takut. Akhirnya pesawat Take Off, naik ke atas dan kemudian terbang. Kami terbang ke Palu tetapi Transit dulu di Makassar, yaitu di Banadara Sultan Hasanuddin. Selama tiga jam kami berada di pesawat. Sampai akhirnya tiba di di Bandara Bandar Udara Mutiara SIS Al-Jufrie, Palu. Nah teman-teman, ternyata naik pesawat itu membuat telinga berdengung. Kuranglebih begitu yang aku rasakan, waktu pesawat mau terbang dan mau landing atau mendarat. Rasa kaget karena suara gemuruh dari badan pesawat dan gesekan antara roda dan landasan udara waktu mendarat juga adalah hal yang tak bisa aku lupakan. Dari Bandara Palu, kami naik Taxi menuju hotel. Kami mendapat kamar di hotel Palu City. Nomor kamarku dan Mang Udi 101, di Lantai 1. Kami langsung istirahat untuk siap-siap di acara pembukaan pada malam hari.

Acara pembukaan dimulai, kami bertemu banyak orang yang merupakan peserta dan pembimbing lomba dari seluruh Indonesia. Di acara pembukaan, kami menonton drama khas Sulawesi Tengah dan bahasanya asli Sulawesi. Acara pembukaan selesai. Akhirnya, aku dan Mang Udi kembali ke hotel. Kami kemudian beeristirahat.

Akhirnya pagi pun tiba. Suasana pagi di Palu sangat panas dan cukup ramai kendaraan, jika dibandingkan dengan di Singajaya, kampung halamanku. Kami bersiap-siap menuju tempat perlombaan. Sebelum berangkat, kami sarapan terlebih dahulu. Di tempat sarapan kami bertemu dengan banyak orang yang juga peserta lomba teks naratif. Setelah itu, kami berangkat menuju tempat perlombaan. Sambil menunggu acara lomba dimulai, kami berfoto-foto dulu sambil menikmati suasana di Teluk Palu.

Saatnya lomba dimulai. Rasa degdegan kembali hadir. Setiap peserta mengisi registrasi, masing-masing peserta menduduki kursi yang telah disediakan. Satu persatu peserta yang mewakili provinsinya dipanggil maju ke depan. Peserta yang telah tampil untuk mengambil undian untuk peserta yang akan tampil berikutnya.

Setelah peserta dari Jambi, tibalah giliran peserta Jawa Barat. Waktu tampil, aku sangat grogi, tapi aku berusaha percaya diri “Bismillah… Bismillah… Bismilahirrohamnirrohim” aku baca dalam hatiku. Kurang lebih begitulah yang aku ingat dari nasihat Mang Nana guru Ngajiku. “Ucapkan bismillah saat akan memulai apapun” Begitu tuturnya. Aku tampil bersama Andit dari Rumah Baca Taman Sekar Bandung. Kami berdua mewakili Jawa Barat.

Keesokan harinya, kami kembali berlomba. Kali ini yaitu lomba drama yang diikuti oleh peserta dan pembimbing. Aku, Andit, Mang Budi dan Kang Bojes, tampil satu panggung. Kami memainkan naskah Dalem Boncel. Yang menjadi narator dalam drama ini yaitu Kang bojes,ia merangkap juga sebagai ibu dan bapak  sementara aku menjadi boncel,dan mang udi menjadi juragan dan andit menjadi sakdes. Inti cerita dari drama ini adalah, seorang anak yang benama Boncel mencari pekrejaan untuk membantu ekonomi keluarga. Kehidupan yang miskin, membuat ia harus melawan beratnya hidup. Dalam kisah ini juga diceritakan, Boncel gigih belajar membaca. Ia guru dari anak juragannya.

Selesai tampil, kami kembali duduk di bangku penonton. Menyimak satu persatu penampilan dari provinsi lain. Usai acara, kami pun pulang ke hotel. Kemudian kami bersiap-siap pulang ke rumah.

Keesokan harinya, kami pun dijemput oleh Umi Kulsum dan temannya di Palu. Kami diajak jalan-jalna mengelilingi Palu. Kami membeli oleh-oleh di toko Ratu oleh-oleh. Lalu kami mengunjungi Taman Nusantara dan kami menuju Jembatan Kuning. Kami pun meminum es kelapa muda selanjutnya menuju bandara Palu. Kami menunggu keberangkatan dan menikmati suasana bandara. Kami pulang dengan rute yang berbeda, langsung menuju bandara Soekarno Hatta, Jakarta. Ditengah jalan, kami mendapati informasi bahwa kami memenangkan perlombaan yang kami ikuti. Alhamdulillah, kami sangat bersyukur mendapat Juara III pada Lomba Membaca Teks Naratif. Kami pulang membawa kemenangan dengan gembira. Seperti tulisan yang kami lihat ketika berfoto bersama: Show Your Color. Tunjukkan Warnamu, tunjukkan karaktermu, dan mari kita bergembira. Berkarya bersama. Semoga tahun depan ada anggota Komunitas Ngejah yang lain yang memiliki kesempatan sepertiku. Salam Literasi!

Sukawangi – Palu – Sukawangi, 17-21 Oktober 2016

Syifa Siti Rahmawati (Ngejah Junior)

GKM 56

Posted on Updated on

gkm56......jpgTak ada hujan hari ini. Meski mendung sudah mengias langit sejak pagi. Rencana kami untuk menggelar Gerakan Kampung Membaca ke 56 hari ini, Jum’at Tgl 28 Oktober 2016 bisa dipastikan bakal terlaksana. Alhamdulillah… Selepas Jumatan, saya yang sudah dua bulan ini fokus menjadi relawan Komunitas Ngejah bersama Kang Ruli Lesmana dan Syifa Rahmawati membereskan peralatan yang akan kami bawa yaitu berupa tripoid, kamera, gitar, dan tentu buku sebagai amunisi utama. Sebenarnya saya sempat ikut kegiatan Gerakan Kampung Membaca sewaktu masih duduk di bangku SMA. Kata-kata relawan yang lebih senior, kegiatan ini untuk mendekatkan bacaan dengan masyarakat, terutama anak-anak. Sejak saya kecil, saya belum mengenal perpustakaan umum di sekitar tempat saya tinggal, kecuali setelah ada Komunitas Ngejah. Masih kata-kata relawan yang lebih senior, dengan membiasakan anak mau membaca, hal ini akan menumbuhkan budaya bacanya. Dengan membaca pula, imajinasi anak-anak akan terlatih. Hal itu kemudian, saya ketahui juga dari ‘Merangsang dan Melejitkan Minat Baca Anak’ karangan Bob Harjanto. Dalam buku itu tertulis bahwa dengan membaca imajinasi anak akan dirangsang untuk menggambarkan sesuatu, seperti bentuk, warna, suasana,  perasaan sedih, gembira dan sebagainya. Imajinasi tersebut jika sudah biasa dilatih akan turut pula membentuk motivasi hidup dan karakter anak. Itu mungkin salahsatu alasan kenapa kegiatan ini terus dilakukan, diluar alasan lainnya seperti membagi akses pendidikan lewat bahan bacaan.

gkm56Lanjut tentang kegiatan GKM 56. Saya bersama Kang Ruli dan Syifa berangkat pada pukul 13.30 WIB. Kami kemudian berhenti dulu dan mampir ke Asrama Perempuan Ponpes Riyadlul Huda. Tujuannya untuk menjemput Teh Ai Nurhalimah.Di asrama itu kemudian saya mengirim pesan singkat kepada Kang Roni Nuroni. “Assalamualaikum, nuju dimana pak? Diantosan di Asrama. GKM tea. Tidak berselang lama Kang Roni Nuroni tiba. Akhirnya kami berlima melanjutkan kembali perjalanan yang tadi tertunda. Di tengah jalan, Kang Iwan dan Teh Liza sudah menunggu untuk bergabung. Maka tim GKM 56 menjadi tujuh orang. Lokasi yang kami tuju yaitu Kampung Cipariuk. Untuk sampai di sana, kami harus melalui jalan yang agak jelek, meski rutenya tidak begitu panjang. Kegiatan di laksanakan di sebuah madrasah yang dikelilingi sawah. Rumah-rumah penduduk yang masih jarang juga berada di sekitar madrasah. Rumah-rumah itu tak lain adalah rumah anak-anak yang menjadi peserta GKM.

gkm56.....jpgSetelah ngobrol sebentar denagn Ajengan Juma, pengelola Madrasah. Kang Roni Nuroni membuka kegiatan. Menyampaikan tujuan kedatangan kepada anak-anak. Kegiatan kemudian dilanjutkan oleh Teh Ai Nurhalimah dengan Game-game yang seru. Anak-anak kelihatannya sangat suka dan senang sekali diajak bermain Game. Mereka merasa terhibur. Tak ayal satu dua orang tertawa lepas di tengah-tengah permainan. Setelah selesai bermain game lalu Kang Iwan Ridwan mengisi kegiatan dengan motivasi membaca. Kegiatan inti dan yang utama setiap kali GKM tentu saja membaca. Oleh karena itu, selepas motivasi membaca, kawan-kawan Relawan Gerakan Kampung Membaca membagikan Buku-buku untuk dibaca oleh para peserta kegiatan GKM. Setelah para peserta selesai membaca buku kegiatan selanjutnya diisi oleh Syipa Rahmawaty dengan mendongeng. Adapun judul dongengnya adalah “Sikancil dan Buaya”.

gkm56...jpgPada akhir kegiatan ada sesi tantangan, yakni ruang unjuk gigi para peserta GKM. Bagi peserta yang berani menyampaikan apa yang sudah dibacanya, ia akan diganjar dengan hadiah berupa buku tulis. Kegiatan ini dipimpin oleh Kang Roni. Untuk menutup kegiatan GKM 56, Kang Roni mengajak semua peserta dan juga relawan untuk berdoa agar semua yang hadiir diberikan semangat belajar sepanjang hayat. Setelah selesai membaca do’a relawan dan para peserta GKM berfoto bersama. Selesai berfoto,  akhirnya kami semua berpamitan kepada Aj. Juma.

Penulis: Jejen alias Anggi/Relawan Komunitas Ngejah